Nggak Harus Baru,,,!!

Sudah bukan rahasia lagi bahwa Lebaran identik dengan segala hal yang baru, baik dari baju, celana, perabotan rumah tangga bagi yang udah berumah tangga, dan hal baru lainnya. Tradisi menggunakan sesuatu yang baru tersebut mungkin merujuk pada adab sholat ied yang mungkin disalah artikan, ialah Berpenampilan Indah. Rasulullah SAW saat Idul Fitri memakai pakaiannya yang paling baik dan membaguskan penampilannya. Berkata Ibnul Qayyim dalam "Zadul Ma'ad": "Nabi memakai pakaiannya yang paling bagus untuk keluar (melaksanakan shalat) pada hari Idul Fitri dan Idul Adha. Beliau memiliki perhiasan yang biasa dipakai pada dua hari raya itu dan pada hari Jum'at. Sekali waktu beliau memakai dua burdah (kain bergaris yang diselimutkan pada badan) yang berwarna merah, namun bukan merah murni sebagaimana yang disangka sebagian manusia, karena jika demikian bukan lagi namanya burdah. Tapi yang beliau kenakan adalah kain yang ada garis-garis merah seperti kain bergaris dari Yaman." Sedangkan salah seorang sahabat Nabi, Ibnu Umar juga biasa memakai pakaiannya yang paling bagus pada dua hari mulia tersebut.

Tuh jelas kan nggak ada yang mengharuskan menggunakan pakaian baru atau segala sesuatu harus baru, yang di contohkan ialah menggunakan pakaian yang terbaik dan membaguskan penampilan. Well memang tak ada salahnya jika ingin berpenampilan serba baru di hari raya besar umat muslim, Idul Fitri. Apakah karena alasan teman-teman kita menggunakan pakaian baru lantas kita pun ikut ikutan, ataukah karena alasan kita sudah “berjuang habis-habisan” melawan nafsu, lapar, dan dahaga selama sebulan penuh, dan saatnya merayakan kemenangan dengan sesuatu yang baru, ya nggak apa apa juga sih. Namun saya pikir, yang salah itu ialah anggapan bahwa pakaian baru, sandal baru, sepatu baru, atau aksesoris yang baru lainnya dijadikan sesuatu yang bersifat wajib dalam menyambut Idul Fitri.

Mengapa begitu, karena kesalahan itulah yang saya alami. Kejadiannya waktu saya SMP kelas 2, berarti sekitar 9 tahun lalu. Di kala itu, karena saya sendiri nggak bisa seenaknya minta pakaian baru ke orang tua, maka saya berusaha sendiri dengan menabung sedikit demi sedikit selama satu bulan Ramadhan tersebut untuk mengumpulkan sebanyak Rp100.000,-. Nominal yang mungkin bagi kebanyakan anak di usia dan zaman saya waktu itu tidak seberapa, namun butuh perjuangan bagi saya untuk mengumpulkannya. Saya berniat untuk membeli sandal baru di mall yang mungkin satu-satunya di kota Bandung zaman itu, hihi.

Uang terkumpul, pergilah saya ke BIP hendak membeli sandal baru yang diidam-idamkan, H-1 lebaran saya berangkat menuju TKP. Turun dari angkot, jalan kaki sedikit ke lokasi. Nah ditengah perjalanan itulah terjadi penodongan. Saya ditodong oleh orang dewasa, “mau lari ?” kaki serasa kaku, “mo bilang copet/rampok ? “ mulutpun terasa kelu, “mau melawan ?”, mati aja lu, hehe. Jadi kuturuti deh tuh penodong (sebutlah si “Pdo”), dan dimulailah petualangan antara Pdo dan Saya. Sambil merangkul saya, saya di ajak berkeliling dan bercengkrama yang karena dilakukan dalam bahasa sunda, jadi saya artikan ke dalam bahasa indonesia supaya rekans yang nggak ngerti bahasa Sunda bisa paham.

Pdo : “Kamu anak geng ya ?”

Saya : “Bukan A,, masa imut gini disebut anak geng.” (kalimat setelah tanda koma hanya rekayasa / tipu muslihat belaka :P)

Pdo : “Adik saya dibunuh sama anak geng, mana coba sini tas kamu saya periksa ada pisau atau benda tajam nggak (seolah masih tak percaya kalau saya anak baik-baik).”

Saya : “Silakan A cek aja.”

*Wah g ada apa-apa, salah malak anak nih (mungkin pikir dia). Sejurus kemudian dengan nada yang tegas dia meminta saya mengeluarkan dompet. Tanpa banyak cing-cong dan diiringi istigfar dalam hati saya keluarkan dompet, berharap si Pdo cuma berniat melihat lihat dompet saja atau berharap mungkin dia ingin membeli dompet yang sama seperti dompet yang saya punya  :D.

Muka "sangar" rawan "target-operasi"

Lalu dia ambil dompet sambil melihat-lihat isi dompet saya, ada uang untuk beli sendal baru itu, kartu ATM yang setelah melalui proses panjang dia nanya-nanya ada berapa duit saldonya, lalu saya bilang hanya ada 5000 dan nggak mungkin saya bohong kan lagi bulan puasa. Dia percaya dan dia simpan lagi tuh ATM ke dompet. Padahal mah masih ada lumayan lah saldo nya, meski nggak nyampe ratusan ribu, hehe berbohong demi keselamatan nggak apa apa lah 😳

Lalu dilanjutkan lah perjalanan. Pdo masih sibuk dengan mengecek dompet, saya lirik kiri kanan jalanan, sepi !!. Nggak ada orang, yang ada hanya mobil lalu lalang, anehnya kenapa saat itu nggak macet padahal H-1 dimana orang-orang biasanya lagi sibuk-sibuknya ber belanja.

Jadi niatan kabur atau teriak pun diurungkan. Entah kenapa si Pdo sendiri cuman pegang-pegang duit dalam dompet itu, dia nggak ngembat sekalian tuh duit, *terlalu sedikit apa duitnya pikirku, terus dia ngasihin lagi tuh dompet untuk aku simpen lagi di saku celana. Perjalanan pun di lanjutkan.

Pdo : “Jam berapa euy ?”

Saya : Sial, bahaya, emergency, help!! 😡 bisa bahaya kalau jam tangan ampe melayang pikirku. “Jam segini A (lupa lagi jam berapa).”

Pdo : “Berapaan tuh harga jam tangan ?”

Saya : Tuh bener kan mulai nanya harga, saya pun panik. Alah A jam murahan gini, sekitar lah, cek aja nih (dengan PD saya sodorin tangan saya biar Pdo bisa liat jelas jam tangan itu).“

Pdo : “Oh ya ya udah lah.”

Saya : Alhamdulillah, aman..kataku dalam hati.

Mari istirhat dulu, hikmahnya bagi anak SMP atau sebaya yang keliatannya lugu dan ga punya keahlian bela diri atau ga berani an kae gambar wajah diatas. Kalau mo jalan-jalan jangan sendirian deh, apalagi mo belanja / beli sesuatu, baiknya di temenin siapa kek gitu, dan ga usah pake perhiasan berlebihan.

Ok beres, perbincangan dilanjutkan.

Pdo : “Mana sini dompet kamu liat lagi.”

Saya pun memberikan dompet dan lagi lagi dia hanya memegang tuh duit tanpa mengambilnya, hmm teknik palak yang aneh mau malak aja susah amat ampe ngajak muter-muter dan nggak sekalian aja ambil duitnya, pikirku.

Dan kira-kira total sebanyak 4 kali saya harus bolak balik ngeluarin dan masukin lagi dompet, si Pdo hanya memegang duit tersebut. Ketika saya memasukkan dompet kedalam saku celana pun, saya lihat sekilas duit nya masih ada, utuh atau nggak nya tak tahu. Lalu perjalanan pun berakhir, pesan dia terakhir ialah.

“Awas, jangan sekali-kali berani menoleh atau meriksa tuh dompet, kalau kamu menoleh, maka kamu akan di incar / bakal ‘habis’ sama temen-temen saya, pokoknya jangan menoleh atau ngapa-ngapain sampai kamu nyampe BIP (tempat tujuan saya).” Lalu dengan perpaduan antara lugu dan kebodohan saya, saya pun mengangguk dan menurutinya. Kemudian ketika saya hendak pergi, dia memanggil saya untuk terakhir kalinya.

Pdo : “Oi, Punya duit berapa di saku ?”

Saya : “Ga ada A..”

Pdo : “Ya dah, nih 5000 buat ongkos pulang.” Subhanallah baik banget ya ni mau malak apa nggak sih. Dompet juga duitnya nggak di apa-apain pikirku.

Sesampainya di BIP, saya cek dompet dan bener deh ternyata duit di dompet udah abis nggak ada sisa. Sambil sedih, marah, pengen nangis tapi malu, saya pun pulang ke rumah pake angkot berkat duit 5000 yang Pdo kasih. Di rumah saya ceritain kejadian itu, nangis sejadi-jadinya. Sendal baru nggak dapet, hanya penyesalan yang ada karena sebenarnya saya masih memiliki sendal yang layak pakai, nggak jelek-jelek amat. Ingin sendal baru hanya karena ikut-ikutan teman teman pake yang baru, tradisi lebaran.

Jadi, memang nggak harus yang baru di Hari Raya Idul Fitri, kecuali hati kita harus baru, amin.. Selamat merayakan Hari Raya Ied, mohon maaf lahir batin.


Comments

  1. ce…sumpe deh..muka mu jadul kali yg di foto…hihii…anyway..msh ada untungnya ce..untung dirimu ga di apain2..ga dilukai mksdnya..mudah2an uangnya berguna ya ce buat si penodong…aminnn….

    • hue2 jadul kae bintang sinetron 70an gitu y :D, hihi. iya alhamdulillah masih sehat wal’afiat, yuhu kata ortu juga di ikhlasin aja itu udah rezekinya si penodong, meski mungkin caranya aj yang kepepet beliau melaksanakan hal tersebut, alah :P..

      amin..mudah2an iya bermanfaat. Tks jeng sudah berpartisipasi n ngomen, c u.

  2. hehe sae to untung ukur aya sakitu nya, hihi..tapi majeg teh meni 100rb nya eta mah rampok/nodong.

    cumuun to didinya matakan abi sma langsung ngiringan tikondo, ciat ciat 😀
    minto mereun mirip co yun pat

  3. oh ie asal muasal mamin belajar taekondo teh nya ?
    foto kecil mamin jiga co yun fat..

    abi ge pernah di BIP mah di pajeg.. duaan baturan di pajeg 100rb, tapi kusabab abi teu boga duit di pajeg na ngan 10rb..

  4. hehe.. atih pernah dapet pengalaman serupa min.. lg berdua temen mau berangkat sekolah pas kelas 5 ato 6 SD gt(lupa euy).. dibawa kukurilingan dr cimahi sampe ke jl. sudirman bandung..naik turun angkot beca.. pas di beca ditakut2in byk culik, jd perhiasan disuruh dilepasin, sama ibu2 itu dibungkusin trus disimpen didalem tas, dibukanya ntar pas sampe rumah cenah.. waktu itu disekolah ada pelajaran seni, atih bawa piano kecil ditanya harga, dg polos atih bilang harganya 60rb, pny temen atih 20rb..trus si ibu pinjem punya atih buat contoh mw beliin yg sama buat anaknya.. trus si ibu itu nyuruh plg, ngasih ongkos juga sih.. :))
    Nyampe rumah pas dibuka bungkusannya kosong, cm gulungan2 kertas aja.. tp atih ga nangis min.. soalnya semua yg ilang bkn hasil ngumpulin sendiri..:)) ortu jg ga marah, yg penting anaknya selamet cenah.. 😀

    • walah2, hihi serem juga atuh tih pengalamanna itu mah, mana masih kecil, untung ga di bawa kemana-mana juga tuh ma mang becak na, hehe..tapi bersyukur punya pengalaman gitu ya, jadi pas ud gede teh ada picaritaeun, lucu weh 😀

      nuhun ah sudah berkunjung dan berpartisipasi, 😀

  5. Alhamdulillah ada orang ganteng berkunjung, suatu kehormatan, tqu2. cerita apa phe?t fenti kaenya kerja di jkt lagi nih, tapi bln ad kabar pasti jg, mantep tuh bisa nebeng..wkwkw tebengers 😛

    amin phe betu3 setuja gnteng baru bagian itu mah, nuhun ah.

  6. jadi inget pas c teh penti nyeritain di mobil pas otw ke bdg,,ckckckckc
    tapi kata gw mah justru harus baru,dan yg baru adalah hati,jiwa dan raga kita senantiasa baru berharap yg lebih bersih dari yg sebulumnya 😛

    * jika pernyataan baru di liat dari segi dan konteks yang berbeda hehehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published / Required fields are marked *