Merasakan Aroma Etnik Jawa di Warung Suluh

Postingan ini murni dibuat atas dasar suka rela, saya tidak mendapatkan bayaran apapun atas postingan ini, tidak memuat unsur SARA, unsur KKN ataupun unsur iklan. Postingan ini dibuat sejujur-jujurnya atas dasar kesan yang saya alami dan saya anggap unik atau berbeda.

Mayoritas orang pasti sudah mengenal atau pernah mendengar kota Bandung, salah satu kota besar di Indonesia yang katanya surga makanan, surga fashion (secara factory outlet dimana mana), surga udara (itu dulu, sekarang kalau siang panas nya sama kayak di Jakarta), dan yang pasti surga mojang mojang priangan *hehe..*, meski sekarang ada julukan baru yaitu surga geng motor yang rawan melakukan kebrutalan di malam hari dan surga macet di siang hari terutama saat week end. Tapi dari surga itu semua yang paling sering dicari oleh para wisatawan luar kota biasanya adalah makanan dan pakaian. Saya fokuskan ke makanan.

Makanan enak dan murah meriah menjamur di Bandung, mulai dari daerah Dago yang selain menyajikan makanan enak, juga menyajikan pemandangan dan udara yang segar *mantep dah*. Juga Lembang, hidangan unik seperti sate kelinci ada banyak disana. Makanan khas sunda pun pastinya tersedia yang biasanya lebih istimewa karena disajikan dengan menu minuman khusus yaitu susu murni yang masih segar karena peternakan sapi tak jauh dari sana.

Ingin makanan minuman yang murah-murah aja tapi tempatnya elit terletak di tengah kota atau menu & lokasi bintang lima namun harga bintang satu ? ehmm yummi ada di tempat makan “Bancakan” tak jauh dari Gedung Sate yang setiap week end di dominasi oleh mobil ber-plat B. Kemudian tak kalah meriahnya makanan lezat dan murah bisa ditemui di pinggiran jalan di daerah Cisangkuy, dekat dengan SMUN 20 Bandung atau terletak di depan R.M.“Rumah Nenek”. Dan lain lain banyak banget.

Namun dari semua itu yang saya tahu, tidak ada yang unik seunik tempat makan “Warung Suluh”. Tempat makan yang terletak di Jl.DR.Cipto no 8 Bandung ini punya gaya, tema, tempat, cita rasa dan penyajian yang unik, berbeda dengan lainnya. Meluncur ke lokasi bersama Sindi kekasih hati (ehm :P), saya menemukan tempat ini tanpa disengaja. Sebenarnya sering melewati lokasi tersebut tapi nggak nyadar ada rumah makan seunik itu karena lokasinya yang memang bukan di daerah keramaian dan pusat jajanan.

Salah satu hiasan di Warung Suluh

Foto dari dalam - eh ada yg ikut kefoto :D

Hiasan dinding yang kuat akan etnik jawa

Hiasan yang ada di depan kasir

Memasuki warung tersebut serasa masuk ke zona zaman baheula (dulu), mungkin 50an – 70an. Iringan lagu keroncong mendayu-dayu dan lagu The Beatles yang di aransemen menjadi sendu makin membuat penasaran ingin segera mencicipi masakan warung tersebut. Lantai yang terbuat dari kayu pun menjadikan suasana warung menjadi ramai oleh pijakan kaki dari para pengunjung. Dinding – dinding yang dihiasi dan bercorak etnik jawa makin menambah warung ini kuat akan tema etnik jawa, bahkan daftar menu nya pun sangat unik dan gaya.

Akhirnya datanglah saat yang ditunggu-tunggu, makan!!, hehe. Dengan menu hidangan gratis keripik singkong, saya memesan sate sapi, nasi, dan bajigur. Adapun ceu Sindi memesan ayam goreng nasi timbel dan teh manis. Rasanya ? hmm cuma satu kata, ENAK ! *mengingat saya hanya mengenal enak atau nggak enak, gak bisa menilai lebih jauh seperti Pak Bondan :D*.

Sate sapi+nasi+acar+bajigur,,hmm yummii,,slurphh

Dari yang awalnya cuma iseng-iseng coba tempat baru, jadinya ketagihan karena selain harga yang terjangkau (malah terhitung murah dibandingkan makanan di mall-mall), makanan yang enak, suasana nya pun menjadikan warung ini makin nyaman untuk betah berlama-lama disana diiringi lagu keroncong, lawas, dan lagu aransemen lainnya yang merdu membuat hati dan pikiran tenang, perut kenyang, saya pun bisa tertawa riang, hehehe.

Ayoo, ketika rekan berlibur di kota Bandung kemudian ingin merasakan etnik Jawa dan merasakan suasana masa lampau atau hanya ingin sekedar ngobrol kumpul-kumpul dengan rekan-rekan, nggak ada salahnya mencoba tempat makan unik ini, nggak rugi deh. :mrgreen:
Share this post Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Email this to someonePrint this page

Comments

  1. hmm, jadi pengen ke bandung nih, pengen nyobain,,

  2. @ kelabang : iya mudah-mudahan jadi kota wisata yang nyaman dan aman juga, amin..
    @ ahmed : hmm tinggal nanya aja Bandung mah, klo pun kesasar gak kan repot lah asal berani nanya, he. Hmm makanan si rentang/mulai dari 20 rb gitu, ane agak lupa si. Yg pasti sate sapi diatas 25rb. bajigur nya 10rb. Wajar ga tuh??Tentu dengan melihat penyajian dan suasana disana 😀

  3. waduh..
    g tahu daerah Bandung je….

    hmm,,,,
    harga spesifik berapa bro….
    kok disebut murah..?

    sapa tahu kpan2 bisa mampir kesana…

  4. Kelabang’s Blog
    October 18, 2010 - 11:10 pm

    Emang pantes kalau Bandung jadi kota wisata, tempat makannya unik dan nyaman.

  5. @ kaspe : setuja bgt ane..ayo atuh kita berbisnis kuliner aja bang ah, amin..
    @ kakve-santi : eh sok coba aja datengin langsung, hehe..thanks.

  6. benar terjangkau..

    *meragukan 😀

  7. pastinya,,
    yg pasti makanan d bandung gak ada matinyaaaaaa…..
    bosen ama yg atu muncul lagi yg baru..

    * keep posting pren

  8. @donix : thanks ya
    @firaun : hehe sok atuh kang sikat tuang heula ai lapar mah, mangga 😀
    @pendarbintang : hehe siap tqu..link nya udah tak pasang juga ko
    @ hanif : he masih adem ko mas klo malam aja tapi, hehe..
    @ jenderal : bener ko terjangkau, hadirilah kesana, g kn rugi, hehe..ini bukan promosi ko, ane gak dibayar, cuman sharing atas kesan2 aja disana, jadi percayalah..hihihi

  9. kayake tempat e elit…
    beneran terjangkau ???

  10. lama gak kebandung, karena sudah panas, ke wonosobo aja dah. hehehe.

  11. Mas…
    Wifi, eh Wifi…linknya udah di pasang, he he he

  12. Fir’aun NgebLoG
    October 16, 2010 - 2:56 am

    wah… jadi lapar uey!
    mangkaning ari geus lapar tea sok hayang dahar 😀 hehehe….

  13. info yang menarik nih……………

  14. Ah, perihal surga mojang priangan, itu saya akui benar. 😀 😀

    Hmmm.. pegawainya orang jawa juga gak? 😉

    • @ asop : Wah udh pengalaman nih kayaknya dengan mojang2 priangan. hihihi. pegawainya gak semua jawa nampaknya. Saya ajak ngomong bhs sunda nyambung tuh, entah apa dia orang sunda asli ato orang jawa yang udah jago dalam berbahasa sunda 😀

  15. @ puchsukahujan : asik KKL di Bandung, lebih sering mainnya atuh ya, he
    @ acacicu : wow menarik bagian ceweknya cantik2,hehe..setuju band Indie bejibun jg, salam hangat :)

  16. kalau anak2 Jember memandang Bandung, selain surga makanan dan ceweknya cantik2, juga surga musik indie..Salam hangat Mas;

  17. hii,, saya mampir…..

    inget kota bandung jadi inget masa-masa KKL :)

  18. esumpelo Rumah Nenek itu murah? 😀

    wah belom pernah tau nih Minx.. tengkyu ya referensinya, ntar coba kesana deh :)

    • he kocak abis nad bagian “esumpelo”, hehe.klo rm neneh mah g terlalu murah jg sih, tapi klo week end or hari2 tertentu suka ada live music gitu, mantep dah..klo harga y sama m banyakan nampaknya. paling murah untuk tempat elit mah setahu saya di “bancakan” :D, klo yg enak2 mah banyak di pinggir2 jg, he.

  19. Semoga sabtu nanti sempat ke bandung… mumpung ada kesempatan kan bisa buat oleh oleh cerita di bumi borneo

    • @ gw doank : ahaha siapp lupakan sejenak program diet 😀
      @ sempulur : wow mantep laksanakan bang..bumi borneo tuh julukan untuk apa/dimana?thanks ya dah mampir.

  20. huwiih…makan…makan…
    yg ndut lupakanlah sejenak diet… haha

  21. gosip nya memang rajanya makanan, tukang gosip paling suka sama siomay euy… sekali makan pasti nambah hehehe

  22. saya dulu pernah tinggal di Bandung, di Kopo tepatnya.
    dan meskipun cuma setaun disana tapi Bandung telah menorehkan kenangan yang sampai saat ini masih membuat saya sering kangen untuk kembali kesana, hiks..

    • @bundamahes : Wah kapan tuh pernah tinggal di Bandung?emang sekarang pindah kmn? iya atuh kapan2 main lagi ke bandung, udah banyak berubah nampaknya ya saat ini mah. Makasih dah mampir :)

  23. dari cerita dan photonya kalau istilahnya pak bondan semuanya maknyus :)

  24. waaaa……….. terimakasih Maminx, jadi dpt info lagi ttg wisata kuliner di bandung.
    dengan harga yang terjangkau , dan makanan yg enak , tentunya cukup ramai kalau hari libur ya Maminx?

    lihat foto2nya jadi pingin………. (* ngiler*)
    salam

    • @ ysalma : he maknyos maknyus deh pokoe, pantas untuk dicoba, hihihi, makasih ya dah mampir
      @ bunda : Yup bunda sama2 makasih juga aku banyak info bermanfaat dari blog nya bunda. Iya lumayan ramai nampaknya kalau week end sih. Hihi aku jg masih pengen sih, hehe..

      O ya panggil “mamin” aja bunda gpp ko, itu “maminx” sih sebenernya gaya-gayaan aja. Temen-temen biasa manggilnya mamin, hehe. Salam juga bunda, makasih banyak dah mampir :)

  25. saya harus cari tahu, dibogor ada juga nggak ya. hhihhihiih

    • @ usup : oh orang bogor ya, he ada kali kang di ubek aja tar klo ad minta infonya ya, mudah2an bisa gratisan,hehehe..

  26. Bener banget … bulan lalu sejawat kantor nikah – rombongan kami dari Jakarta datang,
    sekaligus wisata kuliner 1 bus dan mampir ke rumah SOSIS di jalan arah ke Lembang

  27. ce…seandainya yg pny warung baca pasti lo disuruh mkn gratis deh…abis promosi gratisan terus buat warungnya….ajak2 ya ce….

    • @ bang arman : yup setuju banyak banget 😀
      @ muthia : haha sebenernya sih itu niatnya ce, sapa tau bisa jadi duta tuh warung, bisa makan gratis tiap minggu gitu, wkwwk ngarep abisss 😛
      @ jayaros : thanks dah mampir bang, apanya nih bang yang bener??surga makanan ya? hehe. oh rumah SOSIS ya tau tau yg deket ledeng itu ya..kapan2 mampir ke warung suluh cobain keunikannya, mantep tuh :)

  28. wow
    pagi2 gini buka artikel tentang makanan dan tempat makan
    uuuuh lapaaaaarr :)

    monggo dilihat-lihat kedai kecil saya di http://miejanda.com

    • @ achoey : hehe muhun kang jadi lapar saya juga nih :D..asik nih kedai di miejanda ya, meluncur ke tkp ah,hihihi..

  29. bandung emang banyak makanan enak ya…. 😀

  30. @ pendarbintang : hehe gpp toh kamar orang lagi lapar ko sama kayak aku lagi lapar juga :D. Oh itu sih lagi kebetulan aja lewat eh dari namanya unik kan “warung suluh” (suluh di sunda itu tempat masak yang sangat tradisional. Nyalain api nya ditiup. Sumber pembakaran nya dari kayu)

    Hmm kayaknya ada wifinya sih, liat sepasang cewek lagi buka laptop gitu. Kan aneh juga klo cuman buka laptop tanpa koneksi internet di tempat makan yang nyaman kayak gitu, hihi bukan iklan loh ya ini :)..thanks dah kemari.

  31. Nambah lagi….

    Tempatnya unik banget bakal krasan apalagi kalau ada Wifi nya, eh g ada juga g apa dech..tp kayanya sejuk dan nyaman bgt, makanannya kayanya juga enak…

    *comment orang lapar *

  32. AMpuuun, aku salah kamar kayanya..
    Malam-malam BW kesini yang terpampang adalah makanan-makanan..jadi laper…

    eh. saya salut jg sama org bandung yang memang gemar mencoba makanan baru makakanya di sana menjadi syurga makanan!

  33. benar-benar unik dan dengan yang lain

  34. kang mamin…sate sapi+nasi+minum = jadi brp tuh kang…?? kyanya tempatnta enak…

  35. eleuuh… ncan main ka ditu euy ^__^ rekomendasi nu top ieu mah!

  36. wah.. manstab gan tuh warung..

    • @ Alam : mantep memang..bukan warung biasa, he
      @ lia sikupu : mantep sok dicobian atuh teh 😀
      @ muthia : sate sapi 27rb, nasi 4rb, bajigurnya 10rb gitu, hehe sekitar 40rb y plus suasana yang mantep tak ternilai tuh :)
      @ orange float : bener bang

  37. unik tenan ya rek!

    jadi di bumi priyangan pun bisa berasa di bumi jawa…

    kalau jadi, main ke bandung berasa juga mau ke jawa…. 😀

    nice share… tapi jadi laper baca ini, ckkckc

  38. Siap ! segera kesana ketika berlibur. Cukup jauh juga eh

    • @ rian : wah Balikpapan (bener ga?) ke bandung mah deket atuh,, sama-sama di mulai dari B juga kan,hehe..thanks.
      @ usup : he iya aku jg jadi laper lagi, pengen kesana lagi tar ah. Betu3 memijak bumi priangan merasakan aroma etnik jawa 😀 thanks.

  39. @ criz-7 : huehe wios kang rame, jadi inget zaman dulu kita masih bersama ya, alah 😛
    @ darfat : muhun to, naha apal? jangan-jangan????

  40. caket bumi krisna nu di pajajaran nya tempat sanes?

  41. ah sieun aya lagu …lengser wengi,haaa… 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published / Required fields are marked *