Bebaskan Ekspresi & Gayamu, Mari menulis (Blog)

cover-diary-book

cover-diary-book

isi-diary

isi diary nya

Dahulu kala, jauh sebelum saya mengenal internet (dah kayak yang tuir aja nih 😳 ), saya mulai rajin menulis pertama kali dalam sebuah diary. Ya kira-kira usia SMP tingkat akhirlah. Saat itu mungkin mayoritas berpendapat bahwa nulis diary hukumnya adalah hanya untuk dunia cewek, tapi karena hasrat dan emosi (ehm) saya untuk menulis begitu tinggi, saya nggak peduli, saya tetap menulis diary ditengah cibiran beberapa cowok gentle yang katanya anti membuat diary.

Tapi saya nggak sampai beli buku khusus buat nulis diary dan buku nya pun nggak sampai di kreasikan pernak pernik khusus (nah untuk urusan ini mungkin bener cwek lebih pas/jago). Jadi bener-bener seadanya lah buat sendiri dari kertas-kertas nggak kepake seperti terlihat digambar, yang penting saya tetap bisa nulis dan “mengeluarkan” apa yang ada dalam pikiran, yang sedang hot-hot nya, yang saya rasakan saat itu. Semua dilakukan semata mata karena saya suka menulis, dan siapa tahu kalau ternyata tulisan yang saya coretkan dalam diary tersebut menghasilkan suatu gagasan yang kelak bisa bermanfaat, (more…)

An infinitive Rubik, that’s life

http://zonavintage.files.wordpress.com/

http://zonavintage.files.wordpress.com/

Wes wos, kae yang berat apa judulnya?gapapa lah ya, cocok ga nih ane nulis ke ginian (mudah-mudahan gak mengecewakan 😎 ). Sebenernya saya mengenal rubik 3x3x3 seperti gambar disamping sejak dibangku SMA. Tapi itu pun hanya sebatas melihat guru Matematika saya menyelesaikan rubik tersebut hmm dalam hitungan kurang dari 10 menit lah, dengan catatan beliau belum pernah memainkan / ngotak ngatik rubik tersebut, jadi perdana lah..hehe dengan kondisi tak tahu menahu tapi udah bisa menyelesaikan rubik 3x3x3 tersebut, canggih juga kali ya
Lalu iseng-iseng berhadiah waktu nganter mama aku ke pasar baru beli sesuatu untuk keperluan lebaran, eh ada yang jualan rubik 3x di pinggiran jalan, langsung aja sikat ane beli dengan harga 10 ribu rupiah yang saya sendiri rencananya ngebeliin untuk ponakan saya yang masih berumur 6 taun, ceritanya nguji ponakan secerdas om nya ga gitu (hue ngaco tuh :P). Saya sendiri sebenernya gak yakin bisa nyelesain tuh rubik, tapi tertarik aja pengen tau, dibelilah. (more…)

Nggak Harus Baru,,,!!

Sudah bukan rahasia lagi bahwa Lebaran identik dengan segala hal yang baru, baik dari baju, celana, perabotan rumah tangga bagi yang udah berumah tangga, dan hal baru lainnya. Tradisi menggunakan sesuatu yang baru tersebut mungkin merujuk pada adab sholat ied yang mungkin disalah artikan, ialah Berpenampilan Indah. (more…)

Everything’s gonna be OK !

Ditengah hingar bingarnya para jagoan lawak yang bermunculan di acara tv di bulan Ramadhan, rekans pasti (mungkin) pada tau acara Para Pencari Tuhan. Yu,, sinetron yang tayang pas bulan ramadhan noh. Dimulai dari jilid 1 ampe 4, dari theme song yang dibawain Ungu ampe Gigi, saya tak pernah ketinggalan menontonnya, sebenernya mulai aktif nonton sih dari jilid 1 episode pertengahan, itu pun karena ga sengaja denger cerita dari temen-temen yang bilang ada acara rame di bulan ramadhan, dan ternyata, 4 jempol deh acaranya, mendidik tanpa harus mengajari pentonton (sotoy gini ane :D) (more…)

Tips Gak kesiangan sholat shubuh (nyindir diri sendiri :P)

Dari Abu Hurairah, beliau mendengar Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya amal hamba yang pertama kali akan dihisab pada hari kiamat adalah shalatnya. Apabila shalatnya baik, dia akan mendapatkan keberuntungan dan keselamatan. Apabila shalatnya rusak, dia akan menyesal dan merugi. Jika ada yang kurang dari shalat wajibnya, Allah Tabaroka wa Ta’ala mengatakan,’Lihatlah apakah pada hamba tersebut memiliki amalan shalat sunnah?’ Maka shalat sunnah tersebut akan menyempurnakan shalat wajibnya yang kurang. Begitu juga amalan lainnya seperti itu.” (more…)